Anak Gunung Malang

Habis blog walking ke https://sonofmountmalang.wordpress.com terus tiba-tiba semangat lagi mau ngeblog. But then, nyampe di sini yang ada malah terdiam karena terlalu banyak yang dipikirkan dan dirasakan, Seakan semua mau ditumpahkan. Eits…berima lebay gitu kalimatnya hahaa.

Si mas bro sukseslah bikin saya tergelitik menulis lagi. Selamat ya atas kelahiran putra yang dinantikan VIRGILLYAN RANTING AREYTHUZA. Semoga menginspirasi seperti bapaknya yang menginspirasi saya untuk login lagi ke wordpress.

Sekian tulisan ini saya persembahkan untuk si mas Gunung Malang. Sukses selalu!

Rumah Yang Yahud

Ku ingin kau tahu
Sukamu suka kita bersama
Dukamu dukaku, semua dibagi rata

Milikmu, milikku…
Semua milik bersama
Tak ada rahasia yang tak pernah terbuka

Bangunlah sebuah rumah yang yahud
Di mana kita kan dapat bersama
Tak ada yang dapat menyusup masuk ke dalam

(Rumah Yang Yahud – NAIF)

Nisa-Pino-Oui-Nca-Lintang

Telaga Sunyi


Tenggelam di telaga sunyi
Bersama cintanya yang murni

(Telaga Sunyi – Koes Plus)

Jalan setapak menuju telaga yang berada di tengah hutan.

Pantulan air.

Jernihnya air membuat lumut tampak jelas dari permukaan.

Keindahan dan ketenangan alam di Telaga Sunyi, cocok banget buat meditasi.

Telaga Sunyi, sumber mata air murni.

Apa yang terbersit di pikiranmu melihat pemandangan indah seperti ini?

Bunga terompet; satu keluarga dengan kecubung yang konon katanya bisa bikin mabuk. Saya ambil batangnya untuk di-stek tapi sampai hari ini belum keluar daun satu pun.

Meski kata Koes Plus si putri bunuh diri karena patah hati di Telaga Sunyi, saya rasa dia tidak salah pilih tempat karena Telaga Sunyi ini indah sekali. Kalau pun jadi hantu gentayangan, dia akan terus terhibur oleh pemandangan indah yang masih perawan ini 😉 Tapi yang pasti, sesuainya namanya…lokasi ini benar-benar sunyi. Tenang dan damai.

Apakah kamu siap untuk melebur bersama alam?

Saya dan Naif – Flashback #anNAIFersary18

NAIF.

Mudah-mudahan ini bukan nama yang asing ya buat para pembaca yang budiman. Bercerita sedikit tentang Naif, saya suka sama Naif ini dari jaman SMP. Kesukaan saya terhadap Naif sebenarnya simple aja sih karena musik mereka naif (halaaah…ga gitu juga sih). Dengan rekam jejak saya yang di usia 4 tahun mendengarkan The Beatles dan di usia 12 tahun mengenal Oasis kemudian di usia 13 tahun tersadarkan kalo ada band lokal bernama Naif yang musiknya simple, catchy dan entah ya…kok agak-agak nyambung aja dengan nada-nadanya The Beatles. Apa mungkin telinga dan pikiran saya saja yang maksain untuk nyambung-nyambungin hal tersebut hehee. Pas jaman saya smp itu saya tinggal di luar negeri ikut sama bapak saya yang ditugaskan selama beberapa tahun. Bagaikan benda wajib, kaset Naif (iya jaman segitunya Indonesia masih santer kaset) ikut dongs ah di koper hehee. Ya mana ada juga kali di HMV jual CD Naif (apalagi kaset) 😀 Melintasi waktu remaja dengan aneka ria musik band-band dari negeri Inggris, Naif rasanya jadi satu-satunya band Indonesia yang saya suka. Maklum, selera saya untuk musik agak susah apalagi lokalan hahaa. Akhirnya sampai sekarang ini Naif tetap berada di dalam daftar hidup saya. Jadi kalo ada pertanyaan “Nisa, lo dengerin musik yang kayak apa?” Saya akan jawab “Ooh musik karya The Beatles, Oasis, Belle and Sebastian, The Cure, Radiohead dan untuk lokalnya Naif” (meski sebenarnya band kesukaan saya juga banyak sih tapi itu yang utama).

Saya bisa ngaku sebagai penggemar mereka tapi ga bisa ngaku juga sebagai fans berat. Bisa dibilang saya ini silent lover macam silent reader 😉 Karena untuk terjun langsung menjadi fans yang ngejer pujaannya kemana-mana itu rasanya…yaah penuh dedikasi sekali ya. Sedangkan saya sendiri sudah keburu mendedikasikan diri saya untuk kehidupan personal saya yang ga kalah heboh. Saya cukup mendaftar jadi anggota Naiffunclub dan jujur saya juga udah lupa kapan saya daftarnya tapi rasa-rasanya pas jaman kuliah deh pas internet mulai booming. Semenjak saya daftar keanggotaan tersebut, tiap saya ulangtahun pasti dikirimin email. Aaahhh saya ingat, dulu pas jaman sma suka ngejer Naif juga sih kalo ada pensi hihihi atau di mana pun Naif main selama masih di ibukota. Nah kalo itu masih darah remaja, mau ngetik sambil kayang juga ga masalah. Jadi inget dulu pas waktu kuliah, sama temen-temen udah niat mau nonton Naif di I Like Monday-nya Hardrock. Kita semua (di sebuah ruangan organisasi lembaga pers mahasiswa) udah dengerin kaset Titik Cerah dari pagi sampe sore dan tiba malam harinya…yang berangkat cuman saya aja gitu 😛 Datang sendiri ajojing bersama dengan yang lainnya.

Hari Selasa, 22 Oktober 2013 lalu, band kesayangan saya ini merayakan hari jadinya yang ke-18 tahun. Karena sebelumnya saya berturut-turut gagal mau nonton mereka live (padahal tanggal 19-20 Okt 2013 mereka main di Bekasi yang mana deket rumah saya tapi gagal juga gara-gara saya ke Pulau Macan), kesempatan ini ga saya sia-siakan. Apalagi lokasinya di Hardrock Cafe yang baru buka di Pacific Place…seberang kantor saya hehee. Rugi banget kalo ga dateng padahal udah dimudahkan gitu yang mungkin ada sedikit kode juga dari Naif—“Ayo dong Nisa kamu dateng, kan udah deket kantor” hahahaa. Tadinya saya mau datang dengan Pino tapi gagal kencan. Untuk memuluskan rencana saya menyaksikan Naif maka korbannya adalah adik saya. Awalnya sempet ngomel-ngomel juga tuh anak diajakin nonton Naif. Dari “Gue kan ga tau banyak lagu mereka”, “Kenapa ngajakin gue sih, temen lo mana?” sampe “Bayarin yak masuknya, gue bokek nih…gajian masih 3 hari lagi” 🙄 Kenapa saya ajak adik saya? Supaya Pino tetep ngasi izin hehee…doi agak-agak sensitif kalo urusan saya nonton musik-musikan begini. Gayanya mah gahar tapi hatinya mellow. Intinya sih agak-agak cemburuan dan posesif gimana gitu hahaa (maaf ya sayang tapi itu FAKTA 😎 ). Saya pun janjian dengan adik saya dan TERNYATA pembaca yang budiman, entah karena faktor jompo atau gimana…adik saya ini lebih heboh daripada saya. Saya sendiri sampe heran. Alesannya dia sih gini “Sayang udah bayar tapi ga nyanyi teriak-teriak” (padahal saya yang bayarin masuknya dan nyanyinya juga sehafalnya dia aja).

Singkat cerita, saya sangat menikmati malam itu dengan musik dari Naif. Rasanya secara psikologis itu recharge energi banget dan jadi segar. Padahal saya sampe rumah jam 2 pagi karena harus antar adik saya dulu dan saya baru tidur jam 4 pagi. Jangan tanya hari Rabunya ngantor apa ga ya 😆

Mari kita saksikan foto-foto berikut ini…

        

  

  

Dengan posisi saya yang berada di sebelah kiri panggung (menghadap panggung) dan didukung juga dengan panggung yang (ternyata) tidak terlalu tinggi membuat saya dan mungkin semua penonton lainnya merasakan kedekatan dengan Naif. Oia, karena Emil posisinya nun jauh di sana jadi dari sekian banyak foto yang saya ambil emang ga ada yang terlalu jelas. Jadi bukannya sentimen ya om hehee. Khusus foto terakhir menjawab pertanyaan dari postingan si mas sonofmountmalang 😉

Sekian cerita saya dan Naif kali ini, semoga ada kelanjutan untuk cerita-cerita berikutnya.
Selamat ulang tahun Naif yang ke-18 tahun, selalu jadi band kesayangan saya ya. Semoga makin sukses baik karier dalam band maupun personal dan pastinya sayang keluarga selalu. Amin!

Untuk informasi lebih jauh tentang Naif bisa klik di sini

Akhir Pekan #3 – Tiger Island

Cerita akhir pekan.

Ini namanya postingan beruntun setelah berturut-turut weekend ngos-ngosan ke Purwokerto sekarang another ngos-ngosan weekend ke Tiger Island (Pulau Macan) di tanggal 19-20 Oktober 2013. Enak disebutnya pake bahasa Inggris apa Indonesia ya? Yah yang mana saja okelah ya.

Pulau Macan ini merupakan salah satu pulau yang ada di Pulau Seribu. Pulau ini milik pribadi orang Indonesia hanya saja dikelola menjadi Tiger Islands Village and Eco Resort oleh orang asing. Kebayang ga sih kerjaannya tuh orang apa sampe bisa punya pulau pribadi hehee. Saya mau punya rumah pribadi aja masih ngais-ngais rupiah. Kalau mau informasi lebih jauh tentang pulau ini silakan kunjungi pulaumacan.com

Saya berbagi cerita lewat foto saja ya kali ini…

Untuk menuju Pulau Macan dibutuhkan waktu 60-90 menit kalau cuaca bersahabat. Kalau sedang tidak bersahabat ya berarti musuhan hehee

Selamat datang di Pulau Macan

Kalo punya anak banyak macam Captain Georg von Trapp pasti asik banget makan di meja makan kayak begini (kalo ngobrol teriak-teriak) 😆

Menikmati waktu santai setiap hari dengan pemandangan seperti ini pasti menyenangkan ya

Let’s sleep by the sea – Saya tidur di sini dan tenang saja pembaca, jangan takut masuk angin karena saya baik-baik aja tuh *kulitnya badak* hahaa. Oia kalo mau langsung berenang bisa loh.

Merangkai senja, menanti yang dirindukan kembali untuk menjadi bahagia sejati (aposeh Nisa hahaa)

Ya kurang lebihnya begitulah foto yang dapat saya sampaikan.
Setelah 2 kali weekend saya babak belur keliling sana-sini rasanya pengen deh weekend besok tidur di rumah saja 😉